Pemindai Sensor Biometrik Pada Smartphone

Pemindai sensor biometrik merupakan perangkat yang menggunakan data biometrik untuk mengidentifikasi seseorang berdasarkan pengukuran sifat fisiologis. Sifat fisiologis ini memberikan kesempatan untuk mengontrol dan melindungi integritas data sensitif yang disimpan dalam sistem informasi. Pemindai sensor biometrik adalah metode komputasi yang memanfaatkan aspek biologis, terutama karakteristik unik manusia.

Pemindai Sensor Biometrik Pada Smartphone

Fitur fisiologis unik yang dapat digunakan adalah sidik jari, mata dan retina. Keduanya ditemukan dalam tubuh manusia, tetapi mereka selalu berbeda dari orang ke orang dan dapat digunakan sebagai kode identifikasi.

Sejarah teknologi sensor biometrik, teknologi biometrik telah mengalami perkembangan yang pesat setelah banyak digunakan dalam pekerjaan e-government. E-government digunakan oleh pemerintah sebagai salah satu langkah untuk meningkatkan efisiensi dan efektivitas kinerja pemerintah dalam hubungan di dalam dan di luar negara. Selain itu, pelayanan publik untuk kepentingan umum harus didukung melalui penggunaan e-government. Banyak negara telah mengadopsi sistem e-government ini untuk meningkatkan kinerja.
Terakhir, sistem ini juga digunakan sebagai sarana interaksi antar negara di kancah internasional.

Dalam sistem ini, informasi yang diakses adalah data sensitif dan menimbulkan masalah keamanan yang serius. Perlindungan internasional atas informasi sensitif melibatkan perubahan pada sistem keamanan data untuk mengantisipasi potensi pelanggaran oleh pejabat pemerintah dan masyarakat umum dalam mengakses informasi ini.
Dengan sistem elektronik baru ini, semua pengguna, otoritas dan masyarakat umum, akan menggunakan media elektronik. Pemerintah menggunakan Internet sebagai fondasi sistem kinerja mereka dan mematuhi pola kebiasaan masyarakat yang terus-menerus menggunakan interaksi fisik untuk membangun kepercayaan antara masyarakat dan pemerintah. Salah satu upaya untuk meningkatkan kepercayaan penggunaan teknologi e-government adalah sistem keamanan yang dapat mengimbanginya, sistem pemindaian biometrik.

  • Penggunaan nomor identitas

Penggunaan nomor identitas sebenarnya pada upaya pemenuhan kebutuhan privasi, keamanan, dan kepercayaan penggunaan sistem ini pada awalnya diupayakan dengan menggunakan nomor identifikasi pribadi dan rahasia yang biasa dikenal dengan PIN (Personal Identification Number). .. Untuk mengakses sistem e-government, pengguna memasukkan PIN untuk membuktikan keaslian ID pengguna. Penggunaan PIN hanya terdiri dari kombinasi angka atau huruf, yang merupakan kelemahan dari keamanan sistem e-government. Kombinasi ini dapat diakses oleh siapa saja dan dapat dengan mudah dicuri atau disalahgunakan oleh siapa pun selain pemilik PIN.
Untuk mengatasi masalah ini, kunci, kartu pintar, atau kartu pintar atau token dibuat sebagai perpanjangan dari sistem keamanan menggunakan PIN. Sistem keamanan baru ini dikombinasikan dengan pin relatif mudah rusak dan memecahkan kerusakan oleh peretas atau pengguna yang tidak bertanggung jawab. Ini dilakukan dengan identitas paspor, kartu identitas, dan penandaan identitas lainnya.
Kemudian teknologi biometrik digunakan sebagai sistem keamanan baru untuk meningkatkan perlindungan data, keamanan, dan kepercayaan pengguna.

Biometrik adalah sistem yang memanfaatkan keunikan karakteristik fisiologi manusia. Identifikasi dengan memindai bagian tubuh pengguna berbeda dengan keamanan berbasis kata sandi lainnya, yang bertentangan dengan keamanan berbasis kata sandi lainnya dengan menemukan bahwa itu adalah bagian dari tubuh manusia. Sangat sulit untuk mendistorsi. Itu dihapus yang tidak dapat dihapus atau dicuri.

  • Aplikasi

Untuk menggunakan pemindai biometrik, gunakan pemindai retina mata (iris scan) dan pemindai sidik jari (fingerprint scan). Untuk pemindai retina, identifikasi didasarkan pada penempatan dan warna retina mata manusia, sedangkan untuk pemindai sidik jari, identifikasi didasarkan pada sidik jari manusia. Masing-masing perangkat ini berkembang, dengan pemindaian sidik jari yang dikembangkan untuk mengidentifikasi struktur telapak tangan dan pemindaian retina mata sedang dikembangkan dan dimodifikasi untuk mengidentifikasi struktur wajah. Salah satu merek produk pemindai biometrik di Indonesia adalah merek Finger Plus.

  • Permasalahan dalam penerapan biometrik

Sebagai teknologi yang relatif baru, teknologi biometrik memiliki beberapa masalah implementasi terkait dengan pengembangan dan penyebarannya. Masalah baru termasuk kurangnya standar biometrik internasional dan masalah privasi dan keamanan yang dapat menghambat pertumbuhan, adopsi, dan penyebaran layanan e-Government.
Namun, perkembangan internasional baru-baru ini seperti sistem regulasi Visa AS telah menempatkan biometrik pada beberapa agenda kebijakan yang terkait dengan penerapan e-government. Ini telah menyebabkan peningkatan pesat dalam minat dalam teknologi biometrik.

Kemudian, undang-undang reformasi keamanan perbatasan dan imigrasi visa diperkuat dan kebijakan Keamanan Perbatasan AS yang baru diberlakukan. Negara-negara dengan hak di bawah Program Pengabaian Visa, termasuk semua negara yang saat ini menjadi anggota Uni Eropa, harus membuat program untuk memberikan paspor biometrik kepada semua warga negara. Negara-negara Eropa yang mulai memperbarui kebijakan kontrol perbatasan mereka menggunakan biometrik termasuk Inggris, Bulgaria, Prancis, Jerman, dan Italia. Bea Cukai Australia telah mengeluarkan contoh pengenal biometrik paspor, dan pemerintah Jepang sedang mengembangkan biometrik untuk paspor semua warga negara.

  • Prinsip kerja

Ada beberapa prinsip operasi untuk mengimplementasikan biometrik untuk aplikasi e-government.

Akurasi implementasi biometrik

Teknologi biometrik sangat meningkatkan akurasi mengidentifikasi individu dan dapat disesuaikan dalam aplikasi apa pun yang terkait dengan layanan e-government.

Metode pembuktian keaslian

Jenis metode otentikasi kuat yang dimasukkan ke dalam klausul tata kelola elektronik seperti B. Teknologi biometrik merupakan kebutuhan penting untuk identifikasi. Hal ini terkait dan tergantung pada penentuan efektivitas penggunaan layanan e-government dan efektivitas proses identifikasi.

Pengiriman informasi dalam pelayanan

Biometrik, di antara aplikasi lainnya, merupakan bagian penting dari penyediaan dan penyampaian informasi dalam layanan e-government. Teknologi biometrik adalah dasar untuk interaksi pemerintah-masyarakat yang efektif dalam e-government terkait dengan pengelolaan keamanan dan penerapan e-government. Pemindai biometrik juga dapat digunakan untuk aplikasi lain seperti identifikasi SIM dan masalah terkait kesehatan.

Terimakasih sudah berkunjung dan membaca artikel ini, semoga menambah pengetahuan anda dan semoga bermanfaat.