Metaverse Adalah? Berikut Penjelasan Lengkapnya

Metaverse, juga dikenal sebagai Meta Semesta, metaverse adalah jenis internet yang menghubungkan realitas virtual biasa ke jejaring media sosial. Meta semesta dalam arti yang lebih luas dapat merujuk naar dunia virtual yang diatur oleh jaringan sosial, dan ke seluruh spektrum augmented reality.

Metaverse muncul pertama kali pada awal 1990-an, dan sejak itu telah dikritik sebagai metode untuk membina komunitas melalui penggunaan avatar, yang “over-the-top” hanya berdasarkan teknologi yang tersedia. Terlepas dari kenyataan bahwa itu digunakan oleh sejumlah perusahaan teknologi seperti Facebook, Microsoft, dan lainnya, kepercayaan yang berlaku di kalangan masyarakat umum adalah bahwa semua interaksi pribadi bersifat otonom. Istilah Metaverse dibuat dalam novel fiksi ilmiah Neil Stevenson tahun 1992 Snow Crash, dimana manusia, sebagai avatar, berinteraksi dengan satu sama lain dan agen perangkat lunak dalam ruang virtual 3D yang menggunakan metafora dunia nyata.

Baca Juga : Langkah Mudah Cara Buat NFT Gratis Tanpa Biaya Gass

Stevenson menggunakan istilah tersebut di atas untuk menunjukkan penerus berbasis virtual reality di Internet. Sejak 1981, ketika Vernor Vinge menerbitkan novelnya True Names, sebuah konsep yang mirip dengan Metaverse telah dikenal dengan berbagai nama dalam genre fiksi cyberpunk. Stevenson menyatakan dalam pengantar Snow Crash bahwa setelah menyelesaikan novel, ia belajar tentang Habitat, MMORPG orang pertama yang merupakan bagian dari Metaverse. Tema sentral dari novelnya yang inovatif tahun 1984, pertama kali diperkenalkan dalam cerita pendek William Gibson “Burning Chrome” (Omni, Juli 1982). Neuromancer

Meta tetap mendukung pengguna untuk mengakses lingkungan mereka sambil sadar dunia mereka, seperti konsep fiksi yang disajikan dalam Neuromancer, yang ditandai dengan pembagian tubuh Cartesian dan ingat. Hal ini dijelaskan oleh teknologi yang dikenal sebagai invisible for visible (I2V), yang saat ini sedang dikembangkan oleh Nissan dan yang menggantikan kaca depan kendaraan dengan informasi virtual dan juga memiliki kemampuan untuk mengelola avatar 3D di dalam kendaraan.

Karena ada begitu banyak game online multipemain yang kompatibel dengan Metaverse, namun mereka hanya memberi Anda akses ke hal-hal yang tersedia untuk sejumlah pemain terbatas, multi-alam semesta virtual telah dikembangkan untuk membantu Anda memaksimalkan Metaverse.

Baca Juga : Bagaimana cara membuat akun OpenSea ?

Pada tahun 2021, platform media sosial Facebook berganti nama menjadi Meta guna mempersempit fokusnya dalam pengembangan teknologi yang “menghidupkan Metaverse”. “Internet yang diwujudkan di mana Anda mengalaminya, tidak hanya melihatnya,” kata salah satu versi meta-universe.

Elemen Metaverse

Konferensi video, permainan seperti Minecraft atau Roblox, email, realitas virtual, jejaring sosial, dan streaming jarak jauh adalah contoh elemen meta-universe. Jejaring social yang sudah disebutkan diatas terus berkembang dan mencakup berbagai lingkungan virtual komputer. Teknologi merupakan jembatan yang mendorong transisi dari Internet ke meta-semesta saat ini, seperti augmented reality, interaktivitas pengguna (interaksi manusia-komputer), kecerdasan buatan, visi komputer, komputasi tepi dan awan, dan jaringan

Baca Juga : Bentuk Atau Jenis Printer Yang Menggunakan Tinta Toner Adalah

Meta-semesta ekosistem yang mendukung manusia untuk hidup dan bermain di alam yang mandiri, permanen, dan bersama secara permanen. Identifikasi avatar, pembuatan konten, ekonomi virtual, pengenalan sosial, pengalaman, keamanan, dan privasi adalah elemen yang berpusat pada pengguna. serta akuntabilitas dan kepercayaan

Pengembangan Teknis Meta Semesta

Standar, Antarmuka, dan protokol untuk komunikasi lingkungan virtual masih terus dikembangkan. Kolaborasi dan kelompok kerja berusaha untuk membuat standar dan protokol untuk mendukung operasi di lingkungan virtual, termasuk :

  • Dunia Virtual – Kelompok Kerja Standar untuk Komponen Sistem Virtual (P1828), IEEE (2010 – sekarang)
  • Teknologi Informasi. Konteks dan kontrol media. Part 4. Karakteristik objek dunia maya (ISO / IEC 23005-4: 2011), ISO (2008 – sekarang)
  • Grup Teknologi Pendidikan Immersive (IETG), Media Grid (2008 – sekarang)
  • Protokol Agen Wilayah Dunia Virtual (VWRAP), IETF (2009-2011)
  • Peta Jalan Metaverse, Yayasan Penelitian Percepatan (2006-2007)
  • Proyek Metaverse Sumber Terbuka, (2004-2008)

Itulah penjelasan tentang pengertian tentang metaverse. Dimana metaverse adalah bagian internet dari realitas virtual umum, seringkali dalam bentuk media sosial.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *